Sunday, September 19, 2010

Cerita Lucu: Kenapa perempuan Melayu senang kena rasuk

Kes ini berlaku betul diruang pelajar perempuan membasuh kain. Berlaku diasrama puteri. Kebanyakan yang terkena rasukan adalah gadis melayu dan tidak pernah ada kes berlaku pada pelajar kaum Cina dan India. Di mana salah nya...

Kita ikuti percakapan antara bomoh melayu dan syaitan.

Kes histeria di sekolah kat BSB... ..Misteri di Asrama Puteri terjawap!

Suatu hari, ada seorang ketua bomoh yang begitu berani hendak berjumpa dengan sekumpulan jin yang berlegar2 di asrama hinggakan mereka merasuk sebilangan pelajar di sek itu. Ketika sampai di sebuah bilik, ketua bomoh pun membaca sejenis mantera. Selepas membaca mantera, ketua bomoh pun memanggil ketua jin itu. Lalu ketua jin itu pun datang dengan menunjukkan wajah rupanya yang begitu hodoh dan jijik. Hinggakan ketua bomoh yang begitu berpengalaman itu pun hampir2 pengsan dibuatnya!

Hinggakan mayat reput pun lebih baik dari wajah si ketua jin itu!!! Tapi si ketua bomoh tetap kuatkan semangatnya yang jitu. Lalu si ketua bomoh pun bertanya dengan kuat dan nyaring, menampakkan semangatnya yang tidak kendur walaupun terlihat sesuatu yang begitu menakutkan itu.

"Mengapa kau rasuk pelajar sekolah di sini hah? Jawap!!!" Kenapa gadis Melayu jadi sasaran kau wahai syaitan yang direjam???"
Dengan menarik nafas panjang, si ketua jin pun menjawab... "Siapa Bilang Gadis Melayu Tak Menawan Tak Menarik Hati, Tiada Memikat", "Kalaulah Memang, Tak Mungkin Aku Tertarik, Kalaulah Sungguh, Tak Mungkin Aku MERASUK... " "Aduhai...

kekekeekeeee. .. utk suka2x... x der kena mengena dgan sapa2x....^_^

Cerita Lucu: Salah Tafsiran

Ada 26 orang gila, mereka akan menjalani ujian kesihatan di Amerika. Mereka dibawa dengan menggunakan pesawat Hercules yang besar. Ketika di udara, orang-orang gila itu terlalu bising kerana bermain bola di dalam pesawat. Kapten pesawat marah dan menyuruh co-pilotnya untuk menenangkan mereka. "Hoi! Bising sangat nie! Jangan main bola di dalam kapalterbang!!!" bentak co-pilot kepada orang-orang gila tersebut.

Akhirnya situasi menjadi tenang. Tapi lama-kelamaan, Kapten curiga karena situasinya terlalu tenang. Dia menyuruh lagi co-pilotnya untuk memeriksa keadaan di belakang. Ketika co-pilot datang, dia terkejut setengah mati! Orang gilanya tinggal 4 orang!!! "Hei, kamu semua! Kenapa tinggal 4 orang sahaja? Yang lain ke mana?"

"Habis... tak boleh main bola di dalam kapalterbang, jadi mereka main bola di luar la."
"HAH?! Habis tu kenapa kamu semua masih berada di dalam?"

"Kan kami nie pemain simpanan...".

Friday, September 17, 2010

Khas buat mu....I.T.A.L.Y

BuKaN SeNaNg NaK jAdI sEnAnG,

bUkAn SuSaH nAk JaDi SuSaH,

TaK kIrA sEnAnG aTaU sUsAH,

DoAkU sEmOgA rAhMaT TuHaN sEnTiAsA bErSaMaMu....

aPaBiLa RaHmAt TuHaN bErSaMaMu,

MeSkIpUn SuSaH aTAuPuN sEnAnG,

pAsTiNyA hAtImU sEnTiAsA kAn TeNaNg...

MAY ALLAH BLESS YOU!!!! AMIIN....^_^


Wednesday, September 8, 2010

Hari Ini Dan Semalam



Andai hari ini adalah hari semalam
akan aku satukan warna-warna pelangi

untuk menyalakan pelita cinta

menerangi seluruh hati ini



Andai hari ini adalah hari semalam

akan aku satukan titisan-titisan embun

untuk memadamkan api kekecewaan

menebus kesilapan silam



Andai hari ini adalah hari semalam

akan aku lipat segala kenangan itu

untuk menjadi secebis pengalaman

mencipta lorong-lorong kehidupan bahagia



Andai hari ini adalah hari semalam

akan aku tiupkan penderitaan itu

untuk terus hilang menerjah masa

melintasi angin kegembiraan baru



Hari ini tetap hari ini

Semalam biarlah ia berlalu

Menerbitkan cahaya dan sinar

Melangkau batas-batas perjalanan

Moga dapat aku temui

Cinta yang suci

Di sebalik hari ini dan semalam....

Sunday, September 5, 2010

10 hingga 100 kebaikan bagi setiap huruf ayat suci



SETIAP pembaca, pendengar dan orang yang menghadiri majlis al-Quran, pasti akan dicatatkan beberapa kelebihan serta kurniaan pahala daripada Allah berdasarkan keikhlasan masing-masing.




Membaca ayat al-Quran sama ada secara bertadarus atau melalui perujian dalam sesuatu pertandingan sebenarnya memberikan pelbagai kelebihan bukan saja kepada pembaca, malah sesiapa yang mendengar dan menghadiri majlis itu.



Bagi pembaca, kelebihan yang ditawarkan ini cukup banyak. Dalam hal ini, Saidina Ali pernah berkata: "Sesiapa yang membaca al-Quran sedang dia mengekalkan solat, maka baginya atas setiap huruf yang dibaca itu sebanyak 100 kebajikan, sesiapa yang membacanya sedang dia duduk lepas solat baginya atas setiap huruf yang dibaca 50 kebajikan.



"Sesiapa yang membaca, sedang dia berada di luar solat tetapi dalam



keadaan berwuduk bagi setiap huruf yang dibaca 25 kebajikan. sesiapa yang membacanya sedang dia belum berwuduk baginya atas setiap huruf yang dibaca itu 10 kebajikan."



Allah berfirman bermaksud: "Sesungguhnya Kami telah turunkan sebaik-baik pembicaraan iaitu sebuah kitab al-Quran yang semua isinya kerap kali sama serta berulang-ulang begitu pun menjadi seram serta naiklah bulu roma bagi mereka yang membacanya, lalu kemudian akan lembut pula hati mereka untuk mengingati aku." (Surah az-Zumar, ayat 23).



Sahabat Rasulullah SAW, Hazrat Ibni Usman menyatakan bahawa dia pernah mendengar Rasulullah bersabda bermaksud: "Muslim yang terbaik antara kamu ialah mereka yang mempelajari al-Quran, lalu mereka mengajarkannya pula kepada orang lain."



Pada suatu hari ketika Rasulullah sampai kepada kumpulan beberapa orang yang sedang berbual-bual kosong, lalu seorang daripada mereka mencadangkan supaya daripada membuang waktu sedemikian, lebih baik ke pasar Bhutan sekurang-kurangnya melihat atau memilih-milih unta betina yang baik.



Lalu Nabi Muhammad mencelah dengan sabdanya: "Pergi ke masjid dan membaca dua potong daripada ayat al-Quran adalah lebih berharga daripada dua unta betina, pergi ke masjid dan membaca tiga potong daripada ayat al-Quran adalah lebih baik daripada tiga unta betina, demikian juga pergi ke masjid dengan membaca empat potong daripada ayat al-Quran pun adalah lebih afdal daripada empat unta betina atau beberapa lagi unta lain."



Hadis riwayat daripada Abu Hurairah pula menyebut: "Ada pun rumah dimana al-Quran sering dibacakan, nescaya ahli keluarganya akan bertambah kelebihan serta rahmat akan berganda, malaikat akan mengerumuninya, sementara syaitan akan lari meninggalkannya, sebaliknya rumah di mana tiada dalamnya alunan bacaan al-Quran akan sering menjadi tegang serta hilang keberkatan, malaikat akan menyisihkan dirinya, manakala gerombolan syaitan akan berlindung di dalamnya."



Sesiapa yang mendengar ayat suci al-Quran, di samping memahami dan menghayati kandungannya pula adalah mereka yang menggunakan nikmat Allah iaitu pendengaran untuk perkara kebaikan.



Pada akhirat, setiap anggota manusia akan dipersoalkan oleh Allah iaitu untuk apa dan bagaimanakah ia digunakan.



Firman Allah yang bermaksud : "Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati akan dipersoalkan oleh Allah." (Surah al-Isra, ayat 36)



Maknanya, Islam amat menitikberatkan penganutnya supaya sentiasa



melakukan kebaikan agar mereka tergolong di kalangan yang beriman dan beramal soleh.



Untuk menjadi orang beriman dan beramal soleh, maka tentu seseorang itu perlu menuntut ilmu yang antara lainnya boleh diperoleh daripada majlis tilawah al-Quran.



Majlis ini sama juga dengan majlis ilmu kerana pada majlis itu, hadirin bukan saja dapat mendengar kemerduan ayat suci al-Quran, malah dapat menghayati maksud dan pengajaran di sebalik ayat itu.



Tuntutan menghadiri majlis ilmu ini sejajar sunnah Rasulullah untuk amalan umatnya. Rasulullah pernah bersabda bermaksud: "Jadilah kamu orang yang berilmu atau orang yang belajar dan orang yang mendengar. Jangan kamu menjadi golongan yang keempat (bukan daripada tiga golongan), maka hendaklah kamu tinggalkan."



Abdullah bin Amru pernah menceritakan bahawa Rasulullah melalui dua majlis dalam masjid.



Satu majlis menjalankan kegiatan zikir dan satu lagi pengajian ilmu.



Maka, Rasulullah memilih untuk duduk bersama majlis ilmu walaupun kedua-dua majlis itu baik.



Apabila bertembung dengan dua majlis, maka Rasulullah akan memilih majlis ilmu kerana ia lebih besar faedahnya kepada individu dan masyarakat.

...Maaf

Maaf...
ada kalanya terlalu sukar
untuk dilafazkan
kerna diri merasakan
masih adakah nilai nya
atau cuma ucapan
yang meluncur tanpa makna
hanya penyedap kata
sedang hati tidak sekelumit jua
merasakannya.

Maaf...
ada kalanya terlucut tanpa paksa
hanya untuk melunakkan bicara
agar tiada sengketa berpanjangan
dan hati tidak terusan terusik
sedang hati tidak sezarah pun
memikirkannya.

Maaf...
jika datang dari jiwa
terbitnya dari hati
ucapannya bisa menggetarkan
meluluhkan nurani
walau sepejal tembok batu
walau sekeras basi padu
seperti titisan air
lembut tapi bisa melekukkan...

Mengenal hikmah AL QURAN

Allah menganugerahkan hikmah (kefahaman yang dalam tentang al-Quran dan sunnah ) kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah itu, ia benar-benar telah dianugerahi kurnia yang banyak. Dan hanya orang-orang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah" al-Baqarah : 269)






Mengenal Hikmah di dalam Quran

Al-Quran menjelaskan, melalui hikmah manusia memperolehi kebaikan yang banyak. Hikmah adalah anugerah daripada Allah secara percuma, tanpa perlu bersusah payah untuk mendapatkannya. Allah menjelaskan dalam surah al-Baqarah ayat 269 bermaksud, “Allah menganugerahkan hikmah (kefahaman yang dalam tentang al-Quran dan sunah) kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah itu, ia benar-benar telah dianugerahi kurnia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).”



Hikmah mempunyai banyak maksud, sebahagian ulama mengertikan hikmah sebagai sunah Nabi Muhammad. Penulis lebih cenderung mengertikan hikmah sebagai ‘sekumpulan hukum yang mengandungi pelbagai kebaikan dan kebenaran’.



Menurut Quran, hikmah dikaitkan dengan perkara-perkara berikut:



PENGERTIAN

Pengertian hikmah dalam Quran luas, antaranya:

1) Sebahagian daripada nikmat Allah, disebut dalam surah al-Baqarah ayat 231.



2)Bersama dengan kitab-kitab suci, disebut dalam surah al-Maidah ayat 110.



3)Pendidikan mengenai kebaikan, disebut dalam surah al-Israk ayat 23 hingga 39 dan surah Luqman ayat 12 hingga 19.



4)Nilai-nilai dakwah, disebut dalam surah an-Nahl ayat 125.



5)Berkaitan dengan kemampuan dan sesuatu yang disampaikan oleh Nabi Isa, disebut dalam surah al-Zukhruf ayat 63.



KEDUDUKAN

Hikmah berkedudukan sebagai:



1)Kebahagiaan dari Allah melalui Rasulullah, disebut dalam surah Ali Imran ayat 16.



2)Beriringan dengan pembacaan ayat-ayat Allah, kitab, kenabian, penyucian dan pengajaran ilmu oleh Nabi Muhammad dan para rasul, disebut dalam surah al-Baqarah ayat 129 dan 151, al-Jumu’ah ayat 2 dan al-An’am ayat 89.



3)Sebahagian daripada isi Quran, disebut dalam surah Ali Imran ayat 58, surah Yunus ayat 1, surah Luqman ayat 2 dan surah al-Zukhruf ayat 4.



4)Bersama-sama dengan ilmu, disebut dalam surah Yusuf ayat 22, surah al-Qasas ayat 14 dan surah Maryam ayat 12.



5)Berserta dengan pemberian kerajaan dan pemutusan kebijaksanaan, disebut dalam surah as-Sad ayat 20.



6)Bersama dengan kitab yang diberikan kepada nabi-nabi, disebut dalam surah Ali Imran ayat 81.



7)Bersama dengan ayat-ayat Allah, diajarkan kepada isteri-isteri Nabi Muhammad, disebut dalam surah al-Ahzab ayat 34.



SIFAT-SIFAT

Antara sifat-sifat hikmah adalah:



1)Diajarkan oleh Allah, disebut dalam surah Ali Imran ayat 48.



2)Diajarkan oleh Nabi Muhammad, dalam surah Ali Imran ayat 164.



3)Kisah berbentuk larangan, dalam surah al-Qamar ayat 4.



4)Digunakan bagi tujuan pengajaran dan tadabur Kitab, dalam surah Ali Imran ayat 79.



FUNGSI

Fungsi hikmah adalah:



1)Memperoleh kebaikan yang banyak, disebut dalam surah al-Baqarah ayat 269.



2)Penyelamat daripada azab, surah al-Anbiyak ayat 74.



3)Menjadikan ayat-ayat Quran sebagai petunjuk dan rahmat kepada orang yang melakukan kebaikan, surah Luqman ayat 2 hingga 3.



4)Membantu para nabi menjalankan tugas, surah as-Sad ayat 20, dan surah al-Zukhruf ayat 63.



SYARAT MENDAPATKANNYA

Bagi mendapatkan hikmah, perlu memenuhi dua syarat iaitu:



1)Melalui tauhid, sebagaimana disebut dalam surah al-Israk ayat 39.



2)Berpegang teguh kepada Quran, disebut dalam surah Maryam ayat 12.



TOKOH-TOKOH YANG MEMPEROLEHI HIKMAH

Quran menyebutkan beberapa tokoh yang memperoleh hikmah, antaranya:



1)Nabi Isa, melalui surah Ali Imran ayat 48.

2)Nabi Yusuf, melalui surah Yusuf ayat 22.

3)Nabi Yahya, melalui surah Maryam ayat 12.

4)Nabi Musa, melalui surah al-Qasas ayat 14.

5)Nabi Sulaiman, melalui surah al-Anbiyak ayat 79.

6)Luqman, melalui surah Luqman ayat 12.



Pesanan atau pendidikan akhlak melalui hikmah

Melalui surah al-Israk ayat 23 hingga 39, hikmah memaparkan beberapa pesanan yang berbentuk pendidikan akhlak:



1)Hanya menyembah kepada Allah..

2)Berbuat baik kepada kedua ibu bapa dan menjaga keduanya apabila mereka telah tua.

3)Menguruskan harta dengan mengeluarkan zakat, infak dan sedekah.

4)Tidak membazir harta.

5)Sentiasa positif dalam usaha mencari rahmat Allah.

6)Tidak terlalu kedekut dan tidak terlalu boros.

7)Jangan membunuh anak-anak kerana takut miskin atau-pun menderita.

Jangan terlibat dengan penzinaan dan yang berkaitan dengannya.

9)Jangan membunuh ataupun zalim.

10)Jangan melampaui batas dalam melakukan balasan.

11)Jangan menyalahgunakan harta anak yatim.

12)Hendaklah patuh apabila berjanji.

13)Mesti menyempurnakan timbangan.

14)Jangan mudah terpengaruh kepada sesuatu tanpa ilmu.

15)Jangan bersikap sombong.



Surah Luqman ayat 12 hingga 19, memaparkan pendidikan mengenai:



1)Menjadi orang yang sentiasa bersyukur kepada Allah.

2)Jangan mempersekutukan Allah.

3)Hendaklah berbuat baik kepada kedua ibu bapa yang mengandung, melahirkan, membesarkan dan mendidik. Berterima kasih kepada mereka dan memperlakukan mereka dengan baik.

4)Sentiasa mengikut jalan-jalan orang yang mendapat petunjuk.

5)Berbuat kebaikan walaupun sebesar biji kerana semua-nya ada balasan.

6)Mendirikan solat dan mengajak orang lain melakukan-nya, mencegah perbuatan mungkar dan sentiasa ber-sabar dengan apa sahaja yang menimpa.

7)Jangan bersikap angkuh dan memandang rendah kepada orang lain.

Sentiasa bersederhana dan bersikap rendah diri.


Pintaku darimu wahai sahabatku



Sahabatku,


Hadirnya diriku,

Cuma hanyalah buat sementara,

Maafkanlah diriku ini,



Seandainya pernah melukakan hatimu tanpa ku sedari,

Ku pohon kemaafan padamu

Wahai teman..

Bahawa kita sebagai manusia

Tidak lali daripada melakukan kesilapan..



Sahabatku,

Walau pun kita jarang bertemu,

Namun keakraban kita tetap terjalin,

Inilah anugerah ukhwah yang telah di kurniakan buat kita,

Aku bersyukur padamu Ya ALLAH,

kerana ketemukan ku pada sahabat sepertinya..

Jika tidak berjumpa di dunia,

Moga akhirat menemukan kita,

Di syurga nun kelak.




Semoga Diizinkan.......

Temanku,


Sejak aku mengenalimu,

Hatiku menjadi sayang dan rindu,

Jiwaku merintih menyebut namamu,

aku terpaut padakeluhuran budimu...



Sayangku,

Sejak kau lafazkan suara hatimu,

Dengan penuh keikhlasan aku menerimamu,

Hatiku sarat dengan harapan dan impian,

Semoga hari yang mendatang,

Memberi kebahagiaan buatku...



Kekasihku,

Walau antara kita tak pernah bersua,

Namun ku percaya pada kata,

Janji lafaz setia antara kita,

Takkan ku persia...



Temanku,

Terima kasih di atas kebahagiaan ini,

Yang telah kau berikan padaku,

Ku hargai segala pergorbananmu,

Kasih sayangmu padaku,

Membuatku bertambah sayang padamu...



Kekasihku,

Aku berdoa pada-Nya,

Moga ikatan yang terjalin ini,

Akan terus bersemi indah berkekalan,

Semoga jalinan ukhwah percintaan ini,

Akan direstui dan dirahmati...



Sayangku,

Dengan lafaz ikhlas dari hatiku,

Ku ucapkan buatmu sayang,

Aku cinta padamu,

Semoga kasih kita,

Terus berpanjangan...



Jangan bermain dengan hati

Nah, ambil benda ni. Apa ni? Hati aku Hati kau? Hmm.. Kenapa kau sudi kasi pada aku? Sebab kau sebahagian dari aku. Kau lebih dari seorang kawan. Terima kasih. Ianya bererti. Aku terlalu menghargainya. Oh ye ke? Tapi maaf, untuk apa? Sebab. Aku tak beri sepenuhnya. Cuma sebahagian sahaja.




Maksud kau. Aku pernah beri pada orang lain juga, tapi aku tak pernah beri kesemuanya. Aku takut aku tiada hati untuk diri sendiri. Mungkin aku takut, ia tak dijaga sebaiknya. Ia bukan seperti barang lain seperti duit, permata dan sebagainya. Ia penuh mistik, ada keajaiban tersendiri. Mistik? Kelakar bunyinya. Mungkin, tapi itu realitinya. Ia berubah mengikut rentak hidup kau. Rentak perasaan orang yang aku beri.



Jika dia ikhlas, hati ini akan indah dan bersinar. Tapi, jika dia mempersiakannya, hati ini akan malap. Mungkin akan terus mati untuknya. Ia bukan benda percuma. Hati ini diberi hanya kepada insan yang terpilih. Insan istimewa. Dan kau salah seorang daripada nya, kerana naluri aku terlalu percayakan kau. Aku insan terpilih? Ya, kau terpilih. Hati ini sering bertukar-tukar mengikut perasaan org yang diberikan. Ia terlalu sensitif. Tapi ia cukup kebal dan kental pada musuh aku. "Musuh", mungkin terlalu kejam untuk aku memperkatakan tentang mereka. Ia tak berubah-berubah seperti yang terjadi jika ia diberi kepada orang istimewa.



Hati aku hanya tinggal sebahagian sahaja. Ada org yang tak pernah memulangkannya, walaupun aku hanya pinjamkan sekejap. Ada yang pulangkan dengan penuh kelukaan. Ada yang sudi beri sebahagiaan hatinya pula sebagai ganti. Dan jika kau nak tahu, setiap hati manusia ada nilai tersendiri. Setiapnya terlalu mistik! Cuma satu yang kau tak mengerti. Sekali ia terluka, kadangkala sukar nak mengubatinya. Ada kalanya, mengambil masa yang lama.



Dan bila tiba sesuatu yang tak diingini, mungkin pemilik hati itu akan menyendiri seketika, sehingga hatinya pulih seperti sediakala. Hati yang diberi ini bukan untuk suka-suka. Ia lahir atas satu kepercayaan. Dari situ,wujudlah kasih sayang. Jika hilang rasa percaya itu, maka sukar untuk hati itu kembali indah.



Syukron...kerna kau sudi memberi sebahagian dr hatimu utkku.... tahniah juga utkmu kerna berjaya mengetuk pintu hatiku....
 

Friday, September 3, 2010

Doa Buat Kekasih



Andainya aku bertanya


Padamu tentang bahagia

Di mana nilai setia

Di manakah puncak cinta



Mahukah engkau mengerti

Harapan serupa mimpi

Ianya dapat terjadi

Atau hilang tak berganti



Sejarah mengajar kita

Menjadi lebih dewasa

Meniti arus angkara

Lupakan kisah yang lalu

Teguhkan tugu imanmu

Doaku buat kekasih



Yang dulu usah dirindu

Hilangkanlah dari hatimu

Doaku buatmu kekasih



Yang dulu usah dirindu

Hilangkanlah dari hatimu

Doaku buatmu kekasih
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...