Thursday, May 19, 2011

Biarlah senyuman terukir lagi...

Bismillahirrahmanirrahim… Assalamualaikum w.b.t...
Cuaca hari ini baik jer.. tak terlalu panas n tak terlalu sejuk..
Alhamdulillah.. syukur..
Hari ini Allah menguji lagi hamba-hambaNya..
Ya. Ujian bertandang lagi,
Alhamdulillah.Kulafazkan lagi kalimah suci ini..
Melafazkan kesyukuran kepada Sang Pencipta
kerana kami insan-insan terpilih itu..
Terima kasih Ya Allah..

Ujian ini bukti kasih sayangNya kepada sekalian makhluk-makhlukNya. Subhanallah..
Ujian Allah diberikan kepada hamba-hamba Nya bukanlah kerana sesuatu yang sia sia..
pasti ada hikmah yang terselindung di sebalik dugaan..
Yes, I believe that. Everything happens for a reason.
sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang tidak kita ketahui..
Tabahlah wahai hati..

...Jika sendiri, janganlah merasa sepi, ada Allah yang sedang mengawasi. Jika sedih janganlah dipendam dihati, ada Allah tempat berbagi. Jika susah janganlah merasa pilu, ada Allah tempat mengadu. Jika gagal janganlah merasa berputus asa, ada Allah tempat meminta. Jika bahagia, jangan jadi lupa, ada Allah tempat memuja. Ingatlah Allah selalu, serta ukirlah NamaNya di hatimu...
..Biarlah senyuman itu terukir lagi...
Wassalam... =)

sekadar suka suka....

Bismillahirrahmanirrahim… Assalamualaikum w.b.t...
selamat pagi.. skrang ni masih kat dlm kelas.. n minggu ni minggu exam..huhu..chaiyok3x..
ari ni kelas tak de exam, kelas sblah ada exam psv.. gudluck geng.. n kat mktb pun exam gak...
spatut nya amik masa ni utk ulang kaji, tp ape yg aweyn tgh buat??.. mengadap laptop nih..haha...
skadar buang boring jer...hehe... tu jer kot... suka2 je nak merapu sebentar..haha..wassalam..=)

Saturday, May 14, 2011

Saya xnak HOT di dunia sebab takut HOT di akhirat!

Bismillahirrahmanirrahim… Assalamualaikum w.b.t...

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa gunanya aku menjadi perhatian lelaki andai murka Allah ada di situ.

Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya bisa menjadi milikmu seorang.

Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang bisa dimiliki sesuka hati.

Aku juga tidak mau menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan.

Bagaimana akan kujawab di hadapan Allah kelak andai ditanya? Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?

Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias peribadiku karena itulah yang dituntut oleh Allah.

Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak kunafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu karena ia semata-mata untukmu.

Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi labuhan lelaki lain. Engkau berhak mendapat kasih yang tulen.


Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa.

Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan? Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.

Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku.
Di mana saja aku berada, akal sadarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana.

Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita yang lain, dilamar lelaki yang bakal memimpinku ke arah tujuan yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf Alaihisalam, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman Alaihisalam, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wassalam, yang mampu mendebarkan hati jutaan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah.

 Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dibazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk membuat begitu.

Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari redha Illahi.

Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu.

Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu.

Akan kukeringkan darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku. Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku.

Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu karena dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku karena-Nya.

Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, diakrabi oleh lelaki yang bukan muhrimnya, cukuplah dengan itu hilang harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah.


Yang dicari walau bukan putera raja, biarlah putera Agama.
Yang diimpi, biarlah tak punya rupa, asal sedap dipandang mata.
Yang dinilai, bukan sempurna sifat jasmani, asalkan sihat rohani dan hati.
Yang diharap, bukan jihad pada semangat, asal perjuangannya ada matlamat.
Yang datang, tak perlu rijal yang gemilang, kerana diri ini serikandi dengan silam yang kelam.
Yang dinanti, bukan lamaran dengan permata, cukuplah akad dan janji setia.
Dan yg akan terjadi, andai tak sama dgn kehendak hati, insyaAllah ku redha ketetapan Illahi..

Wahai wanita, ku ingatkan diriku dan dirimu, peliharalah diri dan jagalah kesucian.. semoga redha Allah akan sentiasa mengiringi dan memberkati perjalanan hidup ini.

Friday, May 6, 2011

Cahaya cinta Ilahi melebihi cahaya cinta duniawi..

SESUNGGUHNYA AKU PENAT MENDAMBA KASIH PADA CINTA DUNIAWI...
SESUNGGUHNYA AKU LELAH MENCARI KEBAHAGIAAN DI DUNIA INI...
SESUNGGUHNYA AKU TIDAK BERDAYA MENGHADAPI SEGALA RINTANGAN DALAM KEHIDUPAN INI...
KINI...
BARU KU SEDARI CINTA ILAHI CINTA HAKIKI...
... BARU KU TAHU KEHIDUPAN UKHRAWI KEKAL ABADI...
BARU KU DAPATI KEKUATAN SEJATI DALAM ISLAM YANG DIREDHAI...
NAMUN...
AKU BUKANLAH RABIAH AL ADAWIYAH YG MAMPU MBERIKAN SEPENUH CINTA PADA TUHAN YG ESA...
AKU BUKANLAH SUMAIYYAH YG RELA MPERTARUH NYAWA DEMI MENCAPAI KEBAHAGIAAN UKHRAWI...
AKU BUKANLAH MARyAM YG TABAH MHARUNGI FITNAH DUNIAWI...
APA YANG PASTI...
AKU HANYALAH SEORANG HAMBA YG BERUSAHA MENYEMAI BENIH CINTA PADA ILAHI...
AKU HANYALAH SEORANG INSAN YG SENTIASA MPERBAIKI KELEMAHAN DIRI...
AKU HANYALAH SEORANG MUJAHIDAH YG BERUSAHA MENCARI KEKUATAN SEJATI DALAM ISLAM YG D REDHAI...
BUAT RENUNGAN KITA BERSAMA..

~Kita Umpama Pinggan~

Bismillahirrahmanirrahim… Assalamualaikum w.b.t..
Jahit Kembali Sejadah Iman Yang Kian Terkoyak Dek Debu-debu Dan Pepasir Jahiliyah Yang Meratah Iman Kita...Bangunlah Dari Merangkak Dalam Mencari Keredhaan Nya...

Andaikan tiga orang yang berlainan meminjam sebiji pinggan daripada kita..

Selang beberapa hari, peminjam pertama memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan bersih cantik tanpa sebarang kecacatan.. Kita pun terus menyimpannya di dalam rak pinggan mangkuk seperti keadaan asalnya..

Peminjam kedua pula memulangkan pinggan tersebut dlm keadaannya yang masih kotor, tidak dicuci.. Pinggan tersebut terpaksa kita basuh sehingga bersih sebelum menyimpannya..

Peminjam ketiga pula memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan pecah.. Tidak boleh dibezakan lagi bentuknya antara pinggan mahupun serpihan kaca.. Tiada nilainya lagi.. Kita tiada pilihan lain selain membuangnya ke dalam tong sampah..

Begitulah jua halnya dgn Allah Taala.. Jika Kita kembali kepadaNya dalam keadaan bersih, elok, tanpa kekotoran dosa, maka Allah akan terus meletakkan Kita di tempat yang baik Dan tempat yg selayaknya bagi Kita.. Iaitu syurga..

Namun jika Kita kembali ke hadratNya dlm keadaan kotor dgn dosa, Allah akan 'basuh' Kita sebersih-bersihnya di dlm api neraka sebelum memasukkan Kita ke dlm syurga..

Tetapi jika Kita kembali kepadaNya dlm keadaan yg rosak imannya, sehingga tidak dpt dibezakan antara iman dengan kufur, maka Allah tidak akan teragak2 utk menghumbankan Kita ke dlm neraka jahannam yang hina buat selama-lamanya, ibarat pinggan yg pecah yang tidak bernilai lagi..

Semoga bermanfaat...

Lelaki Acuan Al Quran

Bismillahirrahmanirrahim… Assalamualaikum w.b.t..

Lelaki acuan al-Quran ialah seorang lelaki yang beriman
Yang hatinya disaluti rasa taqwa kepada Allah SWT
Yang sentiasa haus dengan ilmu
Yang sentiasa dahaga dengan pahala
Yang solatnya adalah maruah dirinya
Yang tidak pernah takut berkata benar
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu

Lelaki acuan al-Quran ialah lelaki yang menjaga pergaulan dan tutur katanya
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya
Yang sentiasa berbuat kebaikan kerana sifatnya yang pelindung
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang

Lelaki acuan al-Quran ialah lelaki yang menghormati ibu bapanya
Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga
Yang bakal menjaga keharmonian rumahtangga
Yang akan mendidik anak anak dan isteri mendalami agama
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menunggu akhirat

Lelaki acuan al-Quran sentiasa bersedia untuk agamanya
Yang hidup dibawah naungan al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah SAW
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya

Lelaki acuan al-Quran tidak pernah membazirkan masa
Matanya kepenatan kerana kuat membaca
Yang suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir
Yang tidurnya lena dengan cahaya keimanan
Bangun subuhnya penuh dengan kecerdasan
Kerana sehari lagi usianya bertambah penuh kematangan

Lelaki acuan al-Quran sentiasa mengingati mati
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibajai dan dijaga
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian

Lelaki acuan al-Quran ialah lelaki yang tidak mudah terpesona
Dengan buaian dunia
Kerana dia mengimpikan Syurga
Disitulah rumah impiannya
Bersama wanita acuan al-Quran”
.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...