Friday, July 1, 2011

JANGAN MENJADI LILIN TAPI JADILAH SEPERTI BULAN…

Bismillahhirrahmannirrahim…Assalamualaikum..
Berkenaan lilin dan bulan.

Arwah datuk saya pernah berpesan.
Jangan menjadi lilin yang membinasakan diri untuk menerangi perjalanan seorang manusia. Sebaliknya jadilah seperti bulan, yang mengambil cahaya matahari untuk mengindahkan dirinya dan menerangi kegelapan malam agar ramai manusia boleh berjalan ke destinasi yang ditujui. Kita merosakkan diri dengan menjadi lilin, setelah lilin habis, maka kegelapan menjelma kembali dan kita tidak akan dapat menerangi perjalanan walau seorang manusia.

Tetapi dengan menjadi bulan. Bulan itu hodoh, tetapi bulan mengambil cahaya matahari untuk menghiasi dirinya dengan purnama. Lantas menerangi kegelapan malam , membantu jutaan manusia dibumi untuk bergerak di malam hari.Dan kitaran bulan akan berterusan sehinggalah datang perintah Allah SWT agar bulan tidak lagi menyinari di malam hari.

Kalau dikiaskan kepada diri manusia dan bulan, dan diri manusia dan lilin.
Sebenarnya kita ini lebih hampir kepada bulan. Sebabnya, sejauhmana hodohnya bulan, begitulah hodohnya kita dengan dosa dan kemungkaran. Dan sebijak mananya bulan mendapatkan cahaya matahari untuk menhiasi diri, itulah kiasan manusia yang berusaha mendapatkan cahaya iman walu pernah bergelumang dengan dosa dan kemungkaran. Cahaya keimanan itulah yang akan mengindahkan diri kita bukan saja dipandang mata malah indah juga di mata hati.Bukan itu sahaja, keimanan itu akan digunakan untuk menyinari dunia kegelapan umat jahiliah manusia yang cintakan dunia. Agar mereka sedar yang dunia ini sementara sedangkan akhirat yang kekal abadi. Lantas mereka akan berusaha menjadikan dunia tempat mengumpul bekalan untuk kembali ke akhirat. Inilah bidalan sinaran rembulan menyinari kegelapan malam dan membantu manusia dibumi bergerak menuju destinasi.

Salahkah menjadi lilin ?Tidak salah.
Tetapi pastikan cahaya lilin , dihasilkan oleh lilin bukan pinjaman dari matahari.

Andainya kita ingin berkorban dengan membinasakan diri sendiri demi orang lain, pastikan kita sudah mempunyai kemantapan iman. Sebab di hujung sakarat kita, waktu itulah syaitan akan datang berusaha untuk menyesatkan kita buat kali terakhir. Yang hanya boleh menyelamatkan kita hanyalah iman yang mantap.
Apa yang terjadi zaman ini ... ramai di antara kita, menjadi lilin ... Ada di antara kita ni TAHU orang2 yang disekelilingnya hanya ingin memusnahkan kehidupannya. TETAPI masih mahu menjadikan pemusnah hidup mereka sebagai penasihat.Wallahu’alam.

Fikir-fikirkanlah…Wassalam..=)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...